S T M J, sebuah gaya hidup remaja Islam modern kah?

Pembaca : S T M J? Apa sih itu? Susu Telor Madu Jahe ya?

Maxbreaker : Owh, bukan, bukan! S T M J itu adalah Sholat Terus, Maksiat Jalan….

Pembaca : Lho kok??? Maksudnya???

Maxbreaker : Silahkan baca deh…

Definisi

Saya akan mendefinisikannya per 2 kata terlebih dahulu.

  1. Sholat Terus, maksudnya adalah si pelaku S T M J ini melakukan sholat terus secara teratur dan dikerjakan 5 waktu, dengan kata lain si pelaku S T M J ini rajin sholat
  2. Maksiat Jalan, maksudnya adalah si pelaku S T M J ini melakukan perbuatan maksiat secara teratur dan terus berjalan

Sekarang saya akan mendefinisikannya secara utuh tapi singkat

Sholat Terus, Maksiat Jalan, maksudnya adalah si pelaku S T M J ini rajin sholat, tetapi tetap menjalankan perbuatan maksiat secara kontinyu.

 

Fakta di lapangan

 

Yah fakta di lapangan menunjukkan bahwa banyak remaja Islam di masa modern ini telah menjadi pelaku S T M J.

Secara jujur saya juga mengakui bahwa dulu saya adalah pelaku S T M J juga, tapi Alhamdulillah sekarang saya sudah meninggalkannya dan bertaubat. 🙂

Saya tidak akan mengambil contoh jauh-jauh, saya mengambil contoh teman-teman sekolah saya.

Ya saya banyak melihat pelaku S T M J ini yang berkeliaran di sekolah saya.

Sebut saja si A dan si B, mereka adalah sepasang kekasih. Saya pernah melihat mereka berada dalam bilik warnet berduaan. Kemudian di lain hari di sekolah saat sholat duhur di Masjid sekolah, saya melihat si A sholat dengan khusyuknya dan setelah dia selesai sholat dia lalu berdoa dengan khusyuknya juga. Begitu juga dengan si B, setahu saya dia dari keluarga baik-baik dan sholatnya pun rajin. Nah di lain hari lagi, saya melihat mereka berduaan di bilik warnet lagi dan tiap hari mereka mojok berduaan di sekolah! Masya Allah!

Dan masih ada banyak contoh lainnya, si C, si D, si E, dst. Mereka itu anak-anak yang rajin sholat tapi saya sering melihat mereka mojok dengan mesranya, sambil pegangan tangan, rangkulan. Bahkan menurut cerita dari sumbernya langsung, beberapa dari mereka kalau di tempat sepi berciuman dan saling raba! Dan mereka itu tetap rajin dalam mengerjakan solat.

Kasus lain, yaitu banyak diantara teman-teman saya yang rajin solat, bahkan rajin ke Masjid tapi rajin nonton bokep juga!

Lalu kasus terakhir, ada teman saya yang rajin sholat juga, rumahnya di belakang Masjid jadi otomatis dia rajin ke Masjid, tapi hobinya nyolong!

Kenapa bisa terjadi?

Yah, kenapa ini bisa terjadi? Padahal kan dalam Al Quran surat Al ‘Ankabuut ayat 45 Allah berfirman:

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Saya pernah menanyakan hal ini pada seorang kyai saat pengajian di sekolah, dan jawaban beliau adalah: “orang yang mengerjakan sholat tetapi sholatnya belum dapat mencegahnya dari perbuatan maksiat berarti sholatnya itu belum benar dan hendaklah dia memperbaiki sholatnya, karena kalau sholatnya sudah benar dan dia sudah benar-benar memahami makna sholat maka Insya Allah dia akan berhenti dari melakukan perbuatan maksiat.”

Jadi?

Perilaku S T M J yang menimpa remaja muslim ini harus segera dihentikan, yaitu dengan jalan memperbaiki kualitas sholat kita masing-masing.

Apabila perilaku S T M J ini tumbuh subur di kalangan remaja Islam, tentunya ini sangat berbahaya dan dapat mengakibatkan kehancuran Islam.

Sebagai penutup, semoga Allah selalu memberikan petunjuk kepada kita semua, Amin

 

 

 

Iklan

51 Responses to “S T M J, sebuah gaya hidup remaja Islam modern kah?”


  1. 1 ペコchuu_ 16 Maret, 2008 pukul 12:33 pm

    hoo~

    bgitu kuncinya ya..

    brarti slama ini sholatku blom bener, makanya agak-agak….. :mrgreen:

  2. 2 neorhazes 16 Maret, 2008 pukul 2:59 pm

    ya allah

    solatku kurang khusyu.
    jadi STMJ deh

    percuma banget.. y allah..

    mungkin solatku kurang khusu;;;;

    kalo khusu, insha allah, maksiat seperti nyoli atau nyolong bakal hilang selamanya

    amiiin saling mendoakan aj

  3. 3 cK 16 Maret, 2008 pukul 3:12 pm

    sering liat yang beginian. udah ga heran lagi… 😦

  4. 4 Yari NK 16 Maret, 2008 pukul 4:32 pm

    Tetapi masih mendingan STMJ-nya itu daripada STMJ-nya: “Shalat Tidak, Maksiatpun Jalan” Huehehehe……

  5. 5 deteksi 16 Maret, 2008 pukul 5:03 pm

    iyes, sama dengan cK.. udah nggak heran lagi! tapi bagaimanapun kita tidak boleh tinggal diam lho..

    1.gunakan kekuasaan
    2.gunakan lisan [mulut, tegurlah secara lisan]
    3.gunakan hati [tentang, jangan diikuti]

  6. 6 brainstrom 16 Maret, 2008 pukul 5:17 pm

    ah STMJ kan istilah dari jaman dulu..

    solat ya? ya, mungkin karna banyak orang hanya paham solat itu ya 5 waktu aja trus solat itu baca alfatiha surah jus ‘ama ruku’ sujud dlldll.. ya kalo solat begitu aja sih orang yahudi juga bisa mas.. 😀

  7. 7 Xaliber von Reginhild 16 Maret, 2008 pukul 5:36 pm

    Wah, saya mungkin S3M.. Sholat Macet Maksiat Macet. 😛 Hehe, sejujurnya saya belum bisa memaksimalkan ibadah saya.. tapi untungnya belum ada pacar dan belum pernah nyolong. 😀

    Kalau dalam kasus di atas, mungkin sholatnya sebatas ritual saja, bukan pemahaman. 😉

  8. 8 ayaelectro 16 Maret, 2008 pukul 6:50 pm

    eh kan ada lagunya tuh..dari musisi jalanan. yang orang2 dari pesantren. tapi asalnya dari musisi2 jalanan doang.

  9. 9 Abeeayang™ 16 Maret, 2008 pukul 6:57 pm

    Beugh….jamang sekarang mana kyai mana bajingang gak tauk…. 😦

  10. 10 aRya 17 Maret, 2008 pukul 8:26 am

    wah wah wah
    ckckckkckck

  11. 11 masmoemet 17 Maret, 2008 pukul 10:28 am

    kalo menurutku sih, liat diri sendiri dulu aja. udah OK lom …jangan merasa bisa tapi bisalah merasa, gitu pepatah yg pernah aku dgr …

    *maap komen ga nyambung*
    >> lam kenal n numpang singgah 🙂

  12. 12 wennyaulia 17 Maret, 2008 pukul 11:34 am

    perbaiki sholat? saya rasa itu belum bisa jadi jaminan. soale orang yang sholat tp masih bikin maksiat juga banyak

    *tengok kiri kanan…saya juga masih…sesekali.. 😳

    kalo menurut saya, bukan semata shalat yang harus diperbaiki. Sholat itu kewajiban, jadi itu dah mutlak musti dilakukan. Biar gak maksiat, ya berusaha mengubah diri dan menyadari bahwa itu dosa..

    *mulutku harimauku…
    ngemeng begini kalo aku gak ngejalanin…mampus sudah.. 😀

  13. 13 eka 17 Maret, 2008 pukul 11:35 am

    klo saya dari dulu emang udah suka ama yang namanya Susu Telor Madu Jahe, habis rasanya enak dan bikin badan sehat sih….:D

  14. 15 hmcahyo 17 Maret, 2008 pukul 12:20 pm

    mau koemnt apa yah?

    udah nggak remaja soalnya 🙂

    hmcahyo.wordpress.com

  15. 16 Nazieb 17 Maret, 2008 pukul 12:26 pm

    Kebanyakan nonton Ayat-Ayat Cinta tuh.. :mrgreen:

  16. 17 lanphuong 17 Maret, 2008 pukul 12:55 pm

    Thank you, You can visit http://nghecon13.googlepages.com“>
    “The top blogs of the day” report

  17. 18 maxbreaker 17 Maret, 2008 pukul 1:40 pm

    @pekochu
    ya benar, itulah kuncinya.
    Agak2 gimana nih? :mrgreen:
    @neorhazes
    ya kawan, mari kita saling mendoakan 🙂
    @cK
    ya ga pa2 lah, buat ngingetin lagi 🙂
    @Pak Yari
    ya dua2nya ga bener tuh Pak!
    @deteksi
    sip, 3 hal itu akan saya kerjakan 🙂
    @brainstorm
    wah berarti itu awet donk dari jaman dulu,tak lapuk dimakan jaman… :mrgreen:
    @Xaliber
    wah harus terus berusaha bro, tapi sukur deh kalau antum belum pernah pacaran, good! :mrgreen:
    @ayaelectro
    lagu apaan? *bingung*

  18. 19 maxbreaker 17 Maret, 2008 pukul 1:50 pm

    @abee
    betul bang!
    @aRya

    @masmoemet
    salam kenal juga 🙂
    @wenny
    hmm, kalau menurut saya kalau solatnya sudah benar2 bagus maka amal yang lain otomatis bagus juga…
    @eka
    saya mah ga suka sama jahe…
    @erick

    @hmcahyo
    ga usah bingung2 mas, komen apa saja boleh kok 🙂
    yang penting jiwanya harus selalu muda mas :mrgreen:
    @bang Nazieb
    ga kok! Saya malah belum nonton! 😛
    @lanphuong
    you are welcome :mrgreen:

  19. 20 Landy 17 Maret, 2008 pukul 1:56 pm

    Sholat yang benar adalah kita bawa ketaatan di dalam sholat keluar sholat. dalam sholat kita tundukan pandangan, di luar sholat pun juga, dalam sholat kita menutup aurat di luar sholat juga. dan apabila kita melihat teman kita melakukan kesalahan maka nasehati dia dengan hikmah dan yang lebih penting lagi, kita bangun malam , adukan permasalah ini kepada Allah swt , sebut nama teman kita doakan , kita menangis di hadapan Allah agar Allah memberikan hidayah pada dia dan kita.

  20. 21 ratna 17 Maret, 2008 pukul 2:15 pm

    ikut nimbrung,
    mungkin dengan doing shalat after maksiat dipikirnya bs menghapus maksiat yg baru dilakukan kali ya…wah ga segampang itu kalee…

  21. 22 maxbreaker 17 Maret, 2008 pukul 3:19 pm

    @Landy
    Betul, setuju. Makasih banget ya atas nasehatnya 🙂
    @ratna
    iya, mungkin kebanyakan berpikir begitu…

  22. 23 edy 18 Maret, 2008 pukul 3:03 pm

    mungkin biar seimbang…

    *ngawur*

  23. 24 missglasses 18 Maret, 2008 pukul 7:12 pm

    STMJ? jadi inget anak2 cowo di kelas saya…

  24. 25 Cabe Rawit 19 Maret, 2008 pukul 11:01 am

    Ane termasup yang melaksanakan salat sebagai syariat, tafi tidak mendirikannya sebagai hakikat… 😥

  25. 26 dnps 19 Maret, 2008 pukul 11:53 am

    good work,nice choices, keep on istqmah, TERUSKAN DAKWAH !!!! ALLAHUAKBAR !!!

  26. 27 DensS cessario 20 Maret, 2008 pukul 10:51 am

    Wahahaa, ini memang teori modern sekarang.. xixixi….

    Bahkan di sekolah gw, cewe yg pake jilbab tapi bajunya ngetat… Wogh 😀

  27. 28 maxbreaker 20 Maret, 2008 pukul 3:17 pm

    @edy
    jangan ngawur donk bang!
    @dinda
    kalo anak cewenya gitu juga ga?
    @cabe rawit
    ya dah lumayan tu bang,daripada ga solat…
    @dnps
    makasih ya! 🙂
    @denSs
    ya, makin modern makin bobrok saja memang…

  28. 29 shinobigatakutmati 22 Maret, 2008 pukul 5:34 pm

    makin lama makin bervariasi jalan hidupnya ahaha…

  29. 30 sabil 23 Maret, 2008 pukul 9:34 am

    wahh
    klo itu saya bngt
    ari om max suka gitu ga 😉

  30. 31 Fandy 16 April, 2008 pukul 8:41 am

    Ooowh… gtu yach!!!
    Oia, kalau boleh tanya.
    menurut islam pacaran itu boleh ga sich…???
    terus bagai mana menurut anda kalau saya berpendapat
    “Cinta ga harus berpacaran.”
    nanti kalau udah kalau bisa jawabannya kirim ke alamat email ku ya.

    Tulung-tulung….

    dri

    fandy_xpr@yahoo.co.id

  31. 32 ghaniarasyid 8 Mei, 2008 pukul 7:13 am

    luar biasa… sebuah sindiran untuk kita semua.
    aku juga belum 100% menghindari STMJ.
    Soalnya, lagi2 lingkungan kita yang mempengaruhi…

  32. 33 Hmmm 19 Oktober, 2008 pukul 10:12 pm

    Hmm….

    Solat yh, simpel tp susah

    Al-Fatihah ny aj susah bgt…

    Wajar deh klo maksiat jln trus, he3 sama aj kyk yg nulis

  33. 34 Naf_tha 4 November, 2008 pukul 8:07 pm

    bener bgd tuh…
    berarti qt2 ya ud tw, mesti merubah gaya hidup yang bukan STMJ Lagi…

  34. 35 daan setiawan 10 Desember, 2008 pukul 10:58 am

    kenapa terjadi STMJ ?, karena,anak remaja sekarang dibentuk dlm 2 dunia
    yg aku lihat anak2 remaja sekarang sudah dibiasakan pd hari jum’at
    berpakaian muslim,tetapi dilain hari mereka bisa mengunakan rok mini.
    Dan kebiasaan ini menjadikan anak remaja sekarang mampu bergaul dikalangan manapun baik itu aktivis masjid/para dugem.berbeda dgn dulu
    sewaktu blm wajib memakai baju muslim pd hari jum’at,pd waktu itu sangat kelihatan mana yg biasa berjilbab dan yg tidak.

  35. 36 FAWAID 7 Mei, 2009 pukul 10:34 am

    woro – woro ada STMJ uenak nang suroboyo pojok nginden STMJ BU MUN(sebelom jembatan panjang jiwo)jahenya cair, telornya pilihan diantara yang terbaik, susunya cip ,berjualan sejak 15 th yang lalu.di badan terasa enak setelah minum STMJ ayo coba pasti cip, aku baru menemukan STMJ yang terbaik diantara yang terbaik di sinilah tempatnya

  36. 37 aest 18 Juni, 2009 pukul 12:22 pm

    trz2..
    lho udta tErlanjUr githo2…
    pie toBat’na..

    toLong JwB’na d fS q aDja ia…
    rfharrizenni@yahoo.com

  37. 38 wahyu 14 Oktober, 2009 pukul 10:37 am

    Saya kira ini masalah kasus perkasus bukan masalah keseluruan remaja islam, tentu kita harus melihat sejauhmana pemahaman mereka terhadap agamanya, mereka yang melakukan saya kira pemahamannya masaih setengah-setengah tentang islam, terlebih tidak ada sangsi yang tegas bagi pelaku maksiat dinegeri ini, masalah prilaku dalah proses belajar, perlu proses kondisening dari pemerintah bagaimana menciptakan suatu lingkungan yang bebas dari maksiat.

  38. 39 saefull annas 16 Desember, 2009 pukul 9:04 pm

    gujizzzzzzzzzzz gujizzzzzzzzzzzzz gujizzzzzzzzzzzzzzzz
    aduh mank syetan slalu mnyertai kita wt ngjrumusin “KETIKA NAFSU DI UBUN-UBUN” itulah jargon kita dan temen SMA,klo d bikin film tandingan KCB heeeee heeee heeee heee maaf just kidding!!!!!!!!!!!!

  39. 40 ina 9 Februari, 2010 pukul 10:27 am

    Masih ingat film tahun 80-an … Catatan Si Boy … itulah mungkin gambaran STMJ … ya …

  40. 41 Taufiq 18 Februari, 2010 pukul 7:19 pm

    BAsmi maksiat .
    paradigma remaja kini dialihkan kesenangan..
    siap sih yang nggak suka?
    tantangan bagi kita untuk mnyedarkan my sister my brother.
    jadi wajarlah karena pemikiran mereka sudah terinstall sesuatu yang membuat mereka ikhlas meski maksiat

  41. 42 andi 15 Juni, 2010 pukul 7:37 pm

    syukron ya ,,,,

    artikelnya ane posting ke blog rohis skolah ane….
    afwan

  42. 43 syabandi 15 Agustus, 2010 pukul 8:46 am

    gimana ya upaya agar stmj tidak terjadi dikalangan remaja kita?…
    habis umpannya banyak..

  43. 44 alyadesyanti 9 Oktober, 2010 pukul 4:40 pm

    syukron..
    nice….

  44. 45 Noviaji Joko Priono 4 November, 2010 pukul 3:29 pm

    astaga, aku sedang mengalami itu sekarang.. Tapi aku gak berdua-duan. Jarang ketemu. Ktmu malming cuma dinner biasa gt..

  45. 46 Zrifter 24 November, 2010 pukul 6:55 pm

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    Saudara-saudari muslim yang tercinta, tidakkah kalian sadar bahwa semakin lama dunia ini semakin “aneh”? Saya tidak akan menjelaskan hal itu, silahkan anda mencari seri “The Arrivals” dan silahkan kunjungi:
    http://www.eramuslim.com/konsultasi/konspirasi/
    JANGAN TERPEROSOK DALAM SISTEM DAJJAL!

  46. 47 achmad_chabib 28 Juli, 2011 pukul 8:15 am

    Assalamu’alaykum wr wb.
    jazakumullah artikelnya, menambah ilmu…:)

    Berdua dengan Si Dia, berjalan bersama, berbagi rasa suka dan duka, bercanda, berbagi senyum…mmm…alangkah indahnya.
    Bagaimana pandangan Islam tentang hal ini? Adakah larangan? Yuk kita diskusikan…:)
    http://cerpencinta1.wordpress.​com/2011/07/27/islam-berduaan-​itu-asyik-atau-mungkin/

  47. 48 Mukromin 18 Desember, 2011 pukul 11:47 am

    Pantesan aja aku msih tergoda kalau melihat wanita berpakaian seksi trus pikiran aq sdh tdak karuan..(berpikiran kotor) ternyata sholatku blum khusu..
    AstaghfirulLah..
    Taubat AahH..dan aq ingin sholat ku khusu….dan semata-semata karena Allah SWT.

  48. 49 reksa 13 Maret, 2012 pukul 2:56 pm

    izin copas ya…. syukron….

  49. 50 teh echi 16 Mei, 2012 pukul 1:10 pm

    ya allah ak baru sdar klo slama ini solatku kurang khusu shingga ak slalu s.t.m.j

  50. 51 papaalditia 30 Oktober, 2012 pukul 6:43 pm

    Bismillahirrohmanirrohiim, Segala Puji2an bagi Allah Ta’ala Tuhan semesta A’lam, Sholawat dan Salam kita hantarkan keharibaan Baginda Rosululloh Sholallohu A’laihi Wasallam.

    Saya lagi buka2 blog eh… nyasar kesini, dan saya baca2 komentar/pendapat yang ada, membuat saya ingin berpartisipasi. untuk ikut berkomentar bahwa berbicara tentang khusu’ kita harus terlebih dahulu memahami apa itu khusu’, kemudian baru kita jalani semampu kita dahulu, karena Alloh Ta’ala juga tidak memaksa hamba2Nya dengan apa2 yang belum mampu untuk dilaksanakannya, karena Alloh Ta’ala maha kasih dan maha sayang kepada hamba2Nya yang mau beriman.

    Adapun yang saya tahu sedikit bahwa khusu’ adalah dengan jalan mengosongkan fikiran dari apa2 yang mengganggu perhatian/amalan kita,baik dari rasa maupun perbuatan yang datang dari dalam diri kita maupun dari luar diri kita, khusu’ bisa juga dikatakan konsentrasi (fikiran dan rasa kita tak terpecah2 atau melayang kesana kemari).

    Untuk khusu’ itu ada tingkatannya antara lain : Khusu’ awwam, Khusu khowas dan Khusu’ khowas bilkhowas, adapun khusu’ awwam ya… itu khusu’nya tingkatan kita2 orang, meskipun sedang sholat tetap mendengar kalau ada orang yang berbicara, tertawa, memberi salam dan seterusnya, sedangkan khusu’ khowas itu tingkatan khusu’nya para ulama’ (orang yang berilmu syariat agama) dan lainnya yang semaqom/setingkat,, dan khusu’ khowas bilkhowas adalah tingkatan khusu’nya para waliulloh termasuk para sohabat Rosululloh dan lainnya yang semaqom/setingkat dengan mereka, terus kesananya lagi khusu’nya para Nabi dan Rosul (atas mereka sholawat dan salam kita haturkan kepadanya).

    Lalu bagaimana dengan kita? bagaimana caranya? yah… setingkat kita sih cukup diawali dengan cara berwudhu’ yang benar sesuai tuntunan syari’at yang diajarkan dan dicontohkan Baginda Rosululloh Sholallohu A’laihi Wasallam melalui para Shohabatnya, sampai kepada para imam mazhab dan ulama2 yang telah teruji ilmunya melalui Kitab2 karangannya, kemudian kita dirikan sholat dengan cara yaitu perhatikan saja gerak dan bacaan kita, kalau sudah memperhatikan gerak dan bacaan kita (bagus lagi mengerti arti dari bacaan suroh yang kita baca) itu sudah dinamakan khusu’ dan itulah khusu’nya kita yaitu khusu’nya tingkatan para awwam, dan yang amat penting diatas penting!! adalah jangan sekali2 kita membayangkan rupa2 tentang Alloh Ta’ala dalam sholat kita, karena Alloh Ta’ala bukan A’lam, jadi gak bisa direka2 baik dengan rasa kita, fikiran kita , dan lain sebagainya apapun yang terlintas dibenak dan dirasa kita, seandainya ada nyatakan bahwa itu bukan Alloh Ta’ala (Alloh bersalahan/berlainan dengan itu semua) karena tidak ada sesuatu apapun yang dapat menyerupai Allloh Ta’ala. Wallohu A’ lam Bisawwab.

    Mudah2an komentar saya ini ada manfa’atnya, mohon ma’af bila ada kesalahannya, karena ilmu saya sangat sedikit sekali, semoga kita mendapatkan keridho’an dari Alloh Ta’ala Tuhan semesta A’lam, amiiin.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Pemilik Blog :

Fadhilla Tresna Nugraha alias Fadhil alias Fadhil Bedhil
Electrical Engineer jebolan Teknik Elektro UGM, sedang dalam perjalanan meraih cita-cita dan cinta-cinta

Bisa dihubungi lewat jalur berikut :

Tulisan Terbaru

Dilihat sebanyak

  • 154,390 kali

Jumlah Pengunjung Saat Ini

website stats

%d blogger menyukai ini: